DNS

DNS

Protokol lapisan aplikasi mendefinisikan bagaimana proses aplikasi berjalan pada sistem yang berbeda, meneruskan pesan satu sama lain.

  • DNS adalah singkatan dari Sistem Nama Domain.
  • DNS adalah layanan direktori yang menyediakan pemetaan antara nama host di jaringan dan alamat numeriknya.
  • DNS diperlukan agar internet berfungsi.
  • Setiap node dalam pohon memiliki nama domain, dan nama domain lengkap adalah rangkaian simbol yang ditentukan oleh titik.
  • DNS adalah layanan yang menerjemahkan nama domain menjadi alamat IP. Hal ini memungkinkan pengguna jaringan untuk menggunakan nama yang mudah digunakan saat mencari host lain alih-alih mengingat alamat IP.
  • Misalnya, situs FTP di EduSoft memiliki alamat IP 132.147.165.50, kebanyakan orang akan membuka situs ini dengan menentukan ftp.EduSoft.com. Oleh karena itu, nama domain lebih dapat diandalkan dibandingkan alamat IP.

DNS adalah protokol TCP/IP yang digunakan pada platform berbeda. Ruang nama domain dibagi menjadi tiga bagian berbeda: domain generik, domain negara, dan domain invers.

Domain Generik

  • Ini mendefinisikan host terdaftar berdasarkan perilaku generiknya.
  • Setiap node di pohon mendefinisikan nama domain, yang merupakan indeks ke database DNS.
  • Ini menggunakan label tiga karakter, dan label ini menjelaskan jenis organisasi.

Domain Negara

Format domain negara sama dengan domain generik, namun menggunakan singkatan negara yang terdiri dari dua karakter (misalnya, kami untuk Amerika Serikat) sebagai pengganti singkatan organisasi yang terdiri dari tiga karakter.

Domain Terbalik

Domain terbalik digunakan untuk memetakan alamat ke nama. Ketika server telah menerima permintaan dari klien, dan server hanya berisi file dari klien yang berwenang. Untuk menentukan apakah klien ada dalam daftar resmi atau tidak, klien mengirimkan kueri ke server DNS dan meminta pemetaan alamat ke nama tersebut.

Bekerjanya DNS

  • DNS adalah protokol komunikasi jaringan klien/server. Klien DNS mengirim permintaan ke. server sementara server DNS mengirimkan respons ke klien.
  • Permintaan klien berisi nama yang diubah menjadi alamat IP yang dikenal sebagai pencarian DNS penerusan, sedangkan permintaan berisi alamat IP yang diubah menjadi nama yang dikenal sebagai pencarian DNS terbalik.
  • DNS mengimplementasikan database terdistribusi untuk menyimpan nama semua host yang tersedia di internet.
  • Jika klien seperti browser web mengirimkan permintaan yang berisi nama host, maka perangkat lunak seperti¬†penyelesai DNS¬†mengirimkan permintaan ke server DNS untuk mendapatkan alamat IP dari nama host. Jika server DNS tidak berisi alamat IP yang terkait dengan nama host, maka permintaan akan diteruskan ke server DNS lain. Jika alamat IP telah sampai pada penyelesai, yang pada gilirannya menyelesaikan permintaan melalui protokol internet.

AGR//

Referensi : [1]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *